Jarotrustono’s Blog


Mei 13, 2009, 2:24 pm
Filed under: POWER POINT

KINGDOM PROTISTA.PPT



Mei 13, 2009, 2:18 pm
Filed under: POWER POINT

FILUM PLATHYHELMINTHES.PPT



invertebrata
Mei 7, 2009, 2:41 pm
Filed under: VIDEO AJAR


VIDEO KINGDOM PROTISTA
April 25, 2009, 5:07 am
Filed under: VIDEO AJAR


FOTO
Maret 28, 2009, 3:53 am
Filed under: MY FOTO
foto pribadi

foto pribadi



PROTISTA
Maret 25, 2009, 1:29 pm
Filed under: MATERI BIOLOGI

PROTISTA

Protista merupakan organisme eukriotik. Di perairan protista merupakan plankton (organisme kecil melayang-layang di air). Protista banyak yang hidup di dalam tanah, tempat lembab, ada juga yang bersimbiosis dengan organisme lain.

Protista memiliki cara memperoleh makan :

1. Protista autotrof, yaitu protista yang memiliki klorofil sehingga mampu berfotosintesis (mampu mengubah zat anorganik menjadi zat organik dengan bantuan energi matahari).

2. Protista yang “menelan” makanan dengan cara memasukkan makanan melalui membran sel dengan cara fagositosis atau memasukkan makanan melalui mulut sel.

3. Protista yang mencerna makanan di luar sel (ekstra seluler) dan kemudian menyerap hasilnya yang berupa sari-sari makanan.

Tubuh Protista ada yang tersusun atas satu sel saja, ada pula yang tersusun atas banyak sel.

A. PROTISTA MIRIP HEWAN (PROTOZOA)

Ukuran tubuh Protozoa berkisar antara 100 – 300 mikron. Sel ini dibungkus oleh membran sel. Di dalam sitoplasma terdapat inti sel atau nukleus, dan organel-organel. Karena hanya terdiri dari satu sel, maka segala aktivitas hidupnya (bergerak, pertukaran zat, tanggapan terhadap rangsangan, dan reproduksi) dilakukan oleh sel itu sendiri.

1. Tempat Hidup Protozoa

Protozoa dapat dijumpai di tempat-tempat yang berair, parasit di dalam tubuh organisme lain. Protozoa dapat bergerak aktif karena memiliki alat gerak. Alat geraknya berupa pseudopoda (kaki semu), silia (bulu getar), atau flagela (cambuk). Cara berkembang biaknya dengan membelah diri, membentuk spora.

2. Penggolongan Protozoa

Berdasarkan alat geraknya, Protozoa dibedakan menjadi 4 filum yakni :

a) Mastigophora atau Flagellata (flagellum = cambuk)

Protozoa yang bergerak dengan menggunakan cambuk. Misalnya Trypanosoma..

b) Sarcodina atau Rhizopoda (rhizoid = akar, podos = kaki)

Protozoa yang bergerak dengan menggunakan pseudopoda (kaki semu) misalnya Amoeba.

c) Ciliata atau Ciliophora (cilia = bulu getar)

Protozoa yang bergerak dengan menggunakan bulu getar yang tumbuh di permukaan membran selnya, misalnya Paramecium.

d) Sporozoa (spora = alat reproduksi yang dapat tumbuh menjadi individu baru)

Protozoa yang tidak memiliki alat gerak khusus dan berkembang biak dengan spora, misalnya Plasmodium.

a) Mastigophora atau Flagellata (flagellum = cambuk)

Organisme Flagellata memiliki flagela yang berperan sebagai alat gerak. Flagellata dapat dibedakan menjadi dua golongan, yaitu

1. Zooflagellata

Zooflagellata adalah flagellata yang tidak mempunyai plastida, sehingga bersifat heterotrop. Makannya berupa zat organik yang diperoleh dari lingkungannya. Beberapa jenis flagellata memperoleh makanan dengan memakan hewan lainnya (hewan holozoik). Beberapa jenis flagellata memperoleh makanan dari tubuh inangnya.

Contoh zooflagellata yang hidup sebagai parasit :

No. Nama Hewan Hospes Nama Penyakit

1.

2.

3.

4.

5.

6.

7. Leishmania donovani

L. tropica, L. bracilliensis

Trypanosoma evansi

T. brucei

T. gambiense

T. rhodosiensis

T. cruzi manusia

manusia

hewan ternak

antelope

manusia

manusia

tikus dan insekta kalaazar

penyakit kulit

sura

nagana

tidur

tidur

chagas

Trypanosoma gambiense dan T. rhodosiensis mempunyai zooflagellata penyebab penyakit tidur. Inang perantaranya adalah lalat genus Glossina atau lalat tzetze. Kedua jenis Trypanosoma ini hidup di dalam darah dan sistem saraf vertebrata, termasuk manusia.

2. Fitoflagellata

Fitoflagellata adalah golongan flagellata yang mempunyai plastida, sehingga dapat melakukan fotosintesis. Organisme ini bersifat autotrof atau ada yang menyebutnya sebagai makhluk holofitik (sifatnya menyerupai tumbuhan). Fitoflagellata yang penting antara lain Euglena viridis, E. gracilis, Volvox globator, Pandorina, dan Pleodorina.

b) Sarcodina atau Rhizopoda (rhizoid = akar, podos = kaki)

Organisme yang tergolong Sarcodina (Rhizopoda) menggunakan kaki semu atau pseudopoda untuk bergerak dan menangkap mangsa. Salah satu Rhizopoda yang terkenal adalah Amoeba. Ada pula Rhizopoda yang terbungkus oleh cangkang, misalnya Foraminifera dan Arcella.

Amoeba adalah hewan bersel satu yang hidup bebas, ada pula yang hidup sebagai parasit. Amoeba yang hidup bebas terdapat di tanah becek atau di tempat berair yang banyak mengandung bahan organik, misalnya Amoeba proteus. Sedang yang hidup parasit, Entamoeba ginggivalis dan Entamoeba histolytica. Amoeba hidup parasit, biasanya diberi nama Entamoeba, sedang yang hidup bebas diberi nama Amoeba.

1. Struktur Tubuh Amoeba

Amoeba (a = tidak, morf = bentuk) tidak mempunyai bentuk yang tetap. Bentuk selnya dapat berubah-ubah.

Pada bagian luar terdapat membran sel atau disebut pula membran plasma, yang berfungsi sebagai pelindung isi sel, pengatur pertukaran zat misalnya zat makanan, ekskresi, pertukaran gas, alat pergerakan yaitu dengan membentuk pseudopoda serta dapat menangkap rangsangan kimia dari luar tubuhnya. Di sebelah dalam terdapat sitoplasma, yang dapat dibedakan menjadi ektoplasma yaitu sitoplasma bagian luar dan endoplasma yaitu sitoplasma bagian dalam. Ektoplasma bersifat lebih kental (gel), sedangkan endoplasma bersifat lebih encer (sol). Ditengah sel terdapat inti atau nukleus.

2. Cara Amoeba Bergerak, Menangkap, dan Mencerna Makanan

Pada permukaan sel Amoeba dapat terbentuk pseudopoda, yakni penjuluran ke arah luar dari membran plasma. Membran plasma menjulur ke luar karena tekanan dari endoplasma di dalamnya. Jika ada makanan, (bakteri atau bahan organik) pseudopodanya dijulurkan dan Amoeba bergerak ke arah makanan tersebut. Sesampai di dekat makanan, pseudopoda mengelilinginya. Selanjutnya makanan masuk ke dalam tubuh Amoeba melalui permukaan membran plasma. Caranya, permukaan membran plasma yang mengelilingi Amoeba bersatu, hingga terbentuk rongga makanan yang disebut vakuola makanan. Vakuola makanan beredar di dalam sitoplasma. Makanan yang ada di dalamnya dicerna, sari-sari makanan dimasukkan ke dalam sitoplasma, sedangkan sisa-sisa makanan berbentuk padat tetap berada di dalam vakuola. Vakuola berisi sisa makanan padat tadi menepi, kemudian membran plasma “pecah” hingga sisa makanan tersebut dapat dikeluarkan.

Amoeba mengeluarkan sisa makanan yang berbentuk cair dengan cara mengembang dan mengempiskan vacuola kontraktil guna memompa sisa makanan berbentuk cair ke luar sel melalui membran sel.

3. Reproduksi Amoeba

Amoeba berkembang biak dengan melakukan pembelahan langsung (pembelahan biner) yaitu pembelahan yang tidak melalui tahap-tahap pembelahan mitosis. Mula-mula inti sel Amoeba membelah menjadi dua, yang segera diikuti oleh pembelahan sitoplasma. Di antara kedua nukleus yang terbentuk itu terjadi pelekukan membran plasma ke arah dalam sehingga membran plasma menggenting, kemudian terputus. Maka terpisahlah Amoeba menjadi dua sel anak. Jadi sel Amoeba dapat membelah dari satu sel menjadi dua sel, menjadi empat sel, delapan sel, dan seterusnya hingga menjadi banyak.

4. Amoeba Parasit

Selain hidup di alam bebas ada beberapa jenis Amoeba yang hidup sebagai parasit antara lain :

a. Entamoeba histolytica

Amoeba ini hidup parasit di usus manusia. Masuk ke dalam usus melalui makanan misalnya makanan yang dihinggapi lalat, tidak ditutup, atau makanan yang kurang higienis. Orang yang terserang akan menderita diare.

Penyakit ini banyak diderita oleh penduduk yang kondisi lingkungannya kurang sehat.

b. Entamoeba ginggivalis

Amoeba ini hidup di gigi dan gusi yang kotor. Diduga, hewan ini merupakan salah satu penyebab penyakit radang pada gusi. Untuk mencegahnya, gosoklah gigi setiap selesai makan dan sebelum tidur.

Contoh lain Rhizopoda :

1. Arcella, hidup bebas di air tawar. Tubuhnya terlindung oleh kulit yang tersusun dari zat kersik. Kulit bagian atas berbentuk kubah. Sedangkan, kulit bagian bawah berbentuk cekung dan mempunyai lubang-lubang tempat keluarnya pseudopodium.

2. Diflugia, hidup bebas di air tawar. Tubuhnya mengeluarkan lendir yang dapat melekatkan pasir.

3. Foraminifera, hewan ini mempunyai pelindung tubuh yang mengandung zat kersik atau zat kapur. Semua jenis foraminifera hidup di laut. Apabila foraminifera mati, kulitnya akan membentuk endapan zat kersik dan zat kapur di dasar laut. Salah satu jenis tanah endapan kulit foraminifera yang penting adalah tanah globigerina. Tanah atau fosil globigerina ini merupakan petunjuk adanya tambang minyak bumi.

c) Ciliata

Ciliata adalah protista bersel satu yang permukaan tubuhnya ditumbuhi rambut getar atau silia, yang banyak jumlahnya. Jika rambut getar ini bergetar, sel dapat melunucr bergerak di dalam medium air.

Ciliata memiliki bentuk tubuh yang tetap, tidak berubah-ubah. Bentuk umumnya oval. Hidupnya di tempat-tempat yang berair (di sawah, rawa, tanah becek, yang banyak mengandung bahan organik) dan ada pula yang hidup parasit. Contoh Ciliata yang hidup bebas adalah Paramesium caudatum, sedangkan yang hidup parasit di dalam usus kecoa adalah Nyctoterus ovalis.

1. Paramecium caudatum

Paramecium caudatum disebut pula sebagai hewan sandal, karena bentuk selnya menyerupai telapak kaki. Pada permukaan sel yang melekuk terdapat mulut sel atau sitostom, (cyto = sel, stoma = mulut). Di bagian luar sel terdapat pelikel, yang menyelubungi sel. Di sebelah dalam membran sel terdapat sitoplasma dan inti. Hewan ini mempunyai dua macam inti yaitu inti kecil atau mikronukleus dan inti besar atau makronukleus. Selain itu terdapat pula vakuola makanan yang berfungsi untuk mencerna dan mengedarkan makanan dan vakuola berdenyut yang berguna untuk mengeluarkan sisa makanan cair.

a) Cara Paramecium bergerak, makan, dan mencerna makanan

Paramecium bergerak dengan menggetarkan silianya. Dengan getaran silianya, hewan ini dapat maju, mundur, membelok, berguling atau berhenti.

Mulut sel berfungsi untuk memasukkan makanan ke dalam sel. Jika rambut getar di sekitar mulut sel digetarkan, maka terjadi aliran air keluar masuk mulut sel. Bersamaan dengan aliran air, terbawa bakteri, sisa bahan organik, atau hewan monoseluler yang lain, dan terkumpul di dalam mulut sel.

Makanan yang terkumpul di mulut sel kemudian dimasukkan ke dalam kerongkongan sel atau sitofaring. Dari kerongkongan sel, makanan masuk ke dalam vakuola makanan. Vakuola makanan dapat beredar ke seluruh tubuh. Sambil beredar makanan dicerna. Sari makanan masuk ke dalam sitoplasma, sisa makanan berbentuk padat dikeluarkan melalui membran selnya (tidak memiliki anus). Sedangkan sisa manakan berbentuk cair dikeluarkan melalui vakuola berdenyut. Hewan ini mempunyai dua vakuola berdenyut, masing-masing terletak di ujung selnya.

b) Reproduksi Paramecium

• Aseksual

Paramecium caudatum berkembang biak dengan membelah diri yaitu dengan pembelahan biner. Pembelahan diawali dengan pembelahan mikronukleus, diikuti pembelahan makronukleus. Setelah itu terjadi penggentingan membran plasma dan akhirnya terbentuklah dua sel anak. Masing-masing sel anak identik, mempunyai dua nukleus, sitoplasma dan alat sel lainnya.

• Seksual

Hewan ini tidak berjenis kelamin, jadi tidak dapat dibedakan mana yang jantan dan betina. Dua sel saling mendekat, saling menempel pada bagian mulut sel, untuk kawin (konjugasi). Antara keduanya terbentuk saluran konjugasi. Melalui saluran ini terjadi tukar menukar inti. Mikronukleus dari sel yang satu pindah ke sel yang lain, demikian pula sebaliknya.

2. Nyctoterus ovalis

Hewan bersel satu ini hidup di dalam usus kecoa. Hewan ini berbentuk oval, dapat bergerak karena di seluruh permukaan tubuhnya terdapat silia. Bentuknya mirip Paramecium.

3. Contoh-contoh Ciliata lain

Contoh-contoh Ciliata yang hidup di air tawar adalah :

• Stentor hidup di sawah-sawah atau air menggenang yang banyak mengandung bahan organik. Hewan ini bentuknya seperti terompet, bagian mulutnya dikelilingi oleh silia, dan bagian tangkainya melekat pada dasar.

• Didinium merupakan pemangsa Paramecium. Hidup di perairan yang banyak mengandung Protozoa.

• Vorticella memiliki bentuk seperti lonceng, tangkai memanjang yang diletakkan pada dasar. Silia terdapat di sekeliling mulut sel.

• Stylonichia mirip dengan Paramecium. Silianya berkelompok disebut sirus, yang bentuknya seperti duri-duri. Hidup di perairan yang banyak mengandung sampah organik.

d) Sporozoa

Anggota Sporozoa semuanya parasit. Sporozoa tidak memiliki alat gerak seperti protozoa yang lain. Sifat yang membedakannya adalah, pada tahap zigot mampu bereproduksi membentuk spora. Dalam hidupnya Plasmodium mengalami dua fase siklus hidup yang masing-masing berada di dua organisme yang berbeda. Fase tersebut adalah fase sporogoni dan fase skizogoni.

Fase Sporogoni

Yaitu fase pembentukan spora. Jika sporozoit Plasmodium dari tubuh nyamuk masuk ke dalam tubuh manusia, maka di dalam jaringan penderita, sporozoit akan tumbuh menjadi kriptozoit. Selanjutnya kriptozoit masuk ke pembuluh darah dan menyerang eritrosit (sel darah merah). Pada tahap ini parasit disebut tahap merozoit. Inti sel parasit membelah berkali-kali disebut sebagai pembelahan skizogoni. Hasilnya adalah sel-sel merozoit. Sel merozoit dapat menginfeksi eritrosit baru. Demikianlah seterusnya. Lama putaran daur hidup adalah 48 jam (P. vivax dan P. falciparum).

Fase Skizogoni

Yaitu fase pembentukan gamet. Dari sel-sel merozoit yang dihasilkan terdapat sel-sel gamet atau gametosit (gamet = sel kelamin, cytos = sel). Ada dua macam gametosit yaitu gametosit jantan yang disebut mikrogametosit dan gametosit betina yang disebut makrogametosit. Jadi, di dalam tubuh penderita dapat terbentuk dua macam gamet yaitu mikrogametosit dan makrogametosit. Kedua sel gamet ini tidak dapat melakukan perkawinan di dalam tubuh manusia. Perkawinan hanya terjadi di tubuh nyamuk Anopheles betina.

Jika penderita digigit nyamuk, maka gametosit akan terbawa ke dalam usus nyamuk Anopheles. Sekarang gametosit dapat melakukan perkawinan di usus nyamuk. Terjadilah peleburan antara mikrogametosit dengan makrogametosit, menghasilkan satu sel zigot. Zigot yang terbentuk disebut ookinet. Ookinet menerobos dinding usus nyamuk dan mengalami proses pembentukan spora. Ookinet pecah menghasilkan sel-sel sporozoit yang bergerak menuju ke kelenjar air liur nyamuk. jika nyamuk menggigit manusia air liur dikeluarkan untuk mencegah pembekuan darah. Bersamaan dengan itu terbawa juga sel-sel sprozoit. Sel-sel sporozoit ini masuk ke dalam darah manusia. Sel-sel ini mencari mangsa sel-sel eritrosit, demikian seterusnya.

PROTOZOA DAN KEHIDUPAN MANUSIA

Protozoa parasit merugikan manusia seperti :

1) Plasmodium menyebabkan penyakit malaria. Ada 4 spesies Plasmodium yang dapat menyebabkan gejala penyakit yang berbeda yaitu :

a) Plasmodium vivax menyebabkan malaria tertiana, gejala demam timbul setiap 48 jam (2 hari sekali atau timbul pada hari ketiga);

b) Plasmodium malarie menyebabkan malaria quartana, gejala demam timbul setiap 72 jam (3 hari sekali);

c) Plasmodium falciparum menyebabkan malaria tropika dengan gejala demam timbul tak menentu.

2) Entamoeba histolytica merupakan parasit penyebab penyakit disentri;

3) Trypanosoma gambiense penyebab penyakit tidur;

4) Balantidium coli menyebabkan disentri pada manusia, hidup pada usu besar

Protozoa yang menguntungkan

Protozoa yang hidup di air tawar dan air laut merupakan zooplankton yang merupakan makanan insekta air, udang, dan ikan kecil-kecil. Zooplankton merupakan salah satu sumber makanan bagi hewan-hewan air, termasuk ikan. Sehingga protozoa menguntungkan manusia. Sebab ikan makan protozoa dan manusia makan ikan.

Entamoeba coli yang hidup di dalam usus lembu menguntungkan, karena dapat membantu pencernaan lembu. Dengan demikian terjadi simbiosis mutualisme antara lembu dan Entamoeba. Lembu dibantu mencerna rumput-rumput yang mengandung selulosa yang keras, sementara Entamoeba memperoleh makanan dan perlindungan.

Rhizopoda ada yang memiliki cangkang keras. Cangkang itu terbuat dari silikon (misalnya Radiolaria) atau kalsium karbonat (misalnya Foraminifera). Jika hewan mati, cangkangnya tetap utuh dan karena tekanan perubahan lingkungan akan berubah menjadi fosil.

B. PROTISTA MIRIP TUMBUHAN (GANGGANG PROTISTA)

Ganggang atau sering pula disebut alga dapat ditemukan di air tawar, air laut, menempel pada tempat-tempat yang basah atau lembab. Ganggang juga mengakibatkan lantai kamar mandi berwrana hijau dan air di sawah berwarna hijau atau kuning. Kadang-kadang lantai yang ditumbuhi ganggang terasa licin, karena koloni ganggang menghasilkan lendir.

Bentuk tubuh ganggang Protista ada yang bersel tunggal (uniseluler) dan ada yang tubuhnya tersusun atas banyak sel (multiseluler). Ganggang yang multiseluler ada yang berbentuk seperti benang, lembaran, dan koloni sel-sel. Sel-sel ganggang dikelilingi oleh dinding sel sehingga memiliki bentuk yang tetap. Inti sel (nukleus) merupakan jenis eukarion, (nukleusnya diselubungi oleh membran nukleus).

Di dalam sel ganggang terdapat berbagai plastida, yaitu organela sel yang mengandung zat warna (pigmen). Plastida yang terdapat pada ganggang adalah kloroplas. Kloroplas mengandung pigmen klorofil yang berperan penting dalam proses fotosintesis.

Pigmen-pigmen lain yang terdapat di dalam sel-sel ganggang adalah fikosianin (warna biru) xantofil (warna kuning), karoten (warna keemasan), fikosantin (warna pirang), dan fikoeritrin (wrana merah). Pigmen tersebut berguna membantu fotosintesis. Pigmen-pigmen ini dijadikan dasar klasifikasi (penggolongan) ganggang.

1. Euglenophyta

Euglenophyta adalah organisme satu sel yang memperlihatkan ciri-ciri yang mirip hewan dan sekaligus mirip tumbuhan. Euglenophyta dianggap mirip tumbuhan karena memiiki klorofil dan mampu berfotosintesis. Euglenophyta dianggap mirip hewan karena selnya tidak berdinding, dapat bergerak bebas dan berbintik mata.

Euglenophyta hidup di air tawar, di dalam tanah, dan di tempat tempat yang lembab.

Euglena

Euglena dapat dijumpai di air tawar. Euglena bentuk selnya oval memanjang di bagian salah satu ujungnya terdapat mulut sel. Dari mulut sel, tumbuh satu cambuk atau flagela, yang digunakan untuk bergerak. Di dekat mulut sel terdapat bintik mata yang disebut stigma, yang berwarna merah. Gunanya hanya untuk membedakan gelap dan terang. Di dalam sitoplasmanya terdapat butir-butir kloroplas berbentuk oval yang berisi klorofil. Salah satu jenisnya adalah Euglena Viridis yang artinya Euglena hijau. Euglena ini dapat berfotosintesis dengan pertolongan cahaya, seperti tumbuhan.

• Cara makan Euglena

Euglena mempunyai dua cara dalam memperoleh makanan, yaitu dengan fotosintesis dan memakan zat-zat organik. Karena mampu berfotosintesis maka dikatakan Euglena ini hidup secara fotoautrotrof dan karena memakan bahan-bahan organik yang tersedia maka dikatakan hidup secara heterotrof.

• Reproduksi Euglena

Euglena berkembang biak dengan membelah diri yaitu dengan pembelahan biner. Mula-mula intinya membelah, kemudian diikuti pembelahan membran plasmanya secara longitudinal (memanjang). Terbentuklah dua sel anak. Setiap sel anak memiliki membran sel, sitoplasma, dan inti.

2. Ganggang keemasan (Chrysophyta)

Ganggang keemasan ada yang hidup di air tawar dan ada yang hidup di air laut. Tubuhnya ada yang bersel tunggal dan ada yang bersel banyak. Chrysophyta dibagi ke dalam 3 kelas yaitu :

a) Ganggang Hijau-kuning (Xanthophyceae)

Ganggang ini memiliki klorofil (pigmen hijau) dan xantofil (pigmen kuning). Karena itu warnya hijau kekuningan. Contohnya Ganggang ini memiliki klorofil (pigmen hijau) dan xantofil (pigmen kuning). Karena itu warnya hijau kekuningan. Contohnya Vaucheria.

Tubuh Vaucheria tersusun atas banyak sel yang berbentuk benang (filamen) yang bercabang tetapi tidak bersekat. Filamen tersebut memiliki banyak inti dan disebut senosit. Filamen ini juga memiliki alat kelamin jantan atau anteridium dan alat kelamin betina atau oogonium. Anteridium menghasilkan spermatozoid dan oogonium menghasilkan ovum. Hasil fertilisasi berupa zigot. Selanjutnya zigot tumbuh membentuk filamen baru. Reproduksi vegetatif dengan membentuk zoospora. Zoospora terlepas dari induknya, mengembara dan apabila jatuh di tempat yang cocok akan tumbuh menjadi filamen baru.

b) Ganggang Cokelat-Keemasan (Chrysophyceae)

Ganggang ini memiliki pigmen klorofil dan karoten (pigmen keemasan). Tubuhnya ada yang uniseluler misalnya Ochromonas, ada pula yang membentuk koloni misalnya Synure. Hasil fotosintesis ganggang ini disimpan sebagai karbohidrat dan minyak.

c) Bacillariephyceae (diatom)

Diatom banyak dijumpai di atas permukaan tanah basah (sawah, got, atau parit). Tanah yang banyak mengandung diatom berwarna kuning keemasan.

Tubuhnya uniseluler dan ada pula yang berkoloni. Dinding sel tersusun atas dua belahan yaitu kotak (hipoteka) dan tutup (epiteka). Jadi seperti kotak tempat pensil. Reproduksi aseksual dilakukan dengan cara membelah diri. Contoh : Navicula, Pinnularia, dan Cyclotella.

Reproduksi Diatom

Berikut diberikan contoh reproduksi Navicula yang bentuknya mirip perahu. Pada proses pembelahan, bagian tutup terpisah dari bagian wadah. Masing-masing bagian akan membentuk wadah. Jadi, bagian tutup (epiteka) akan membentuk wadah (hipoteka) dan bagian wadah yang lama menjadi tutup kemudian membentuk wadah baru. Jika melakukan pembelahan lagi, bagian tutup akan membentuk wadah dan bagian wadah akan membentuk wadah baru. Demikian seterusnya. Apa yang terjadi ? Karena bagian wadah yang lebih kecil akan menjadi tutup dan membentuk wadah baru, maka ukuran sel hasil pembelahan ada yang semakin lama semakin mengecil. Dengan demikian akan terbentuk beraneka ragam ukuran sel. Apabila sudah terbentuk sel yang terlalu kecil, proses pembelahan tidak lagi dapat berlangsung. Isi sel yang terlalu kecil itu keluar dari dinding selnya, kemudian membentuk dinding sel baru yang berukuran lebih besar.

3. Ganggang Api (Pyrhophyta)

Anggota ganggang api disebut Dinoflagellata. Anggota ganggang api adalah organisme yang tubuhnya tersusun atas satu sel, dapat bergerak aktif, selnya berdinding. Ciri utamanya adalah di sebelah luar sel terdapat celah dan alur, masing-masing mengandung satu flagel. Dinding sel berupa lempengan selulosa berbentuk poligonal yang bersambungan sangat rapat. Di dalam sel terdapat plastida yang mengandung klorofil dan pigmen cokelat kekuning-kuningan.

Ganggang api berkembang biak dengan membelah diri. Dinoflagellata kebanyakan hidup di laut, sebagian kecil hidup di air tawar. Contoh ganggang api adalah Peridinium. Ganggang api yang hidup di laut bersifat fosforesensi, yaitu memiliki fosfor yang memendarkan cahaya. Oleh karena itu disebut ganggang api.

Manfaat ganggang Protista bagi kehidupan manusia

1. Bidang Perikanan

Ganggang merupakan fitoplankton (plankton tumbuhan; plankton hewan disebut zooplankton) yang berfungsi sebagai makanan ikan.

2. Ekosistem Perairan

Dalam ekosistem perairan, ganggan merupakan produsen primer, yaitu sebagai penyedia bahan organik dan oksigen bagi hewan-hewan air seperti ikan, udang dan serangga air.

3. Bidang Industri

Dinding sel diatom banyak mengandung silikat. Sisa-sisa dinding sel diatom yang hidup di jaman lampau membentukk lapisan tanah yang dikenal sebagai tanah diatom. Tanah dapat dimanfaatkan sebagai bahan penggosok, isolasi, bahan dasar industri kaca, dan penyaring (karena berpori).

C. PROTISTA MIRIP JAMUR (JAMUR PROTISTA)

Kelompok jamur yang masuk dalam protista adalah jamur lendir dan jamur air. Jamur lendir dan jamur air dimasukkan dalam Protista, karena struktur tubuh dan cara reproduksinya berbeda dengan kelompok fungsi. Reproduksi jamur lendir mirip fungsi, tetapi gerakan pada fase vegetatifnya mirip Amoeba. Meskipun tidak berklorofil, struktur molekkul membran sel jamur air mirip ganggang.

1. Jamur Lendir (Myxomycota)

Jamur lendir dapat dijumpai di hutan basah, batang kayu yang membusuk, tanah lembab, sampah basah, kayu lapuk. Struktur tubuh vegetatif berbentuk seperti lendir atau plasmodium, yaitu suatu massa protoplasma tanpa dinding yang berinti banyak (multinukleat). Pada fase vegetatif, sifat-sifat jamur lendir mirip dengan Amoeba, tetapi reproduksinya mirip dengan Fungi.

Jamur lendir dapat berkembang biak dengan cara vegetatif atau generatif. Pada fase fegetatif plasmodium bergerak ameboid sambil memperoleh makanan dengan mengelilingi dan menelan makanan yang berupa bahan organik. Makanan dicerna di dalam vakuola makanan, dan sisa-siasa yang tidak tercerna ditinggalkan sewaktu plasmodium bergerak. Selanjutnya jika telah mencapai tingkat dewasa, plasmodium membentuk sporangium (kotak spora). Bentuk sporangiumnya sangat kecil, bertangkai dan berisi banyak spora. Sporangium yang matang akan pecah dan disebarkan dengan bantuan angin. Spora yang berkecambah akan membentuk sel gamet yang berflagela atau sel-sel gamet yang mirip Amoeba. Sel-sel gamet melakukan singami. Singami adalah peleburan dua gamet yang bentuk dan ukurannya sama dan tidak dapat dibedakan jantan atau betina. Hasil peleburan kedua gamet terbentuk zigot dan zitgot tumbuh dewasa.

Jika lingkungan kering atau kekurangan makanan, jamur lendir tersebut berhenti (bergerak) dan membentuk tangkai yang ujungnya membentuk struktur reproduksi. Struktur reproduksi ini akan melepaskan sel tunggal (amoebae), dan siklus kemudian dimulai lagi.

Pada jamur lendir bersekat (Acrasiomycota), jika makanan berkurang, amoeba mensekresikan zat kimia yang merangsang amoeba untuk bergabung membentuk agregat, membentuk plasmodium seperti siput tanpa cangkang. Struktur bergerak ke arah cahaya. Jika ada makanan, agregat ini berhenti dan membentuk tubuh buah yang mengandung spora reproduksi. Sel tangkai akan menghilang dan spora bertahan. Jika kondisi lingkungan baik, spora membentuk amoeba dan siklus berulang.

2. Jamur Air (Oomycota)

Oomycota merupakan golongan jamur yang hidup di tempat lembab atau di air. Ciri-cirinya adalah :

1. benang-benang hifa tidak bersekat melintang (senositik) sehingga di dalamnya dijumpai inti dalam jumlah banyak;

2. dinding selnya terdiri dari selulosa;

3. melakukan reproduksi aseksual dengan membentuk zoospora, yang memiliki 2 flagela untuk berenang di dalam air;

4. melakukan reproduksi secara seksual dengan membentuk gamet (sel kelamin), setelah fertilisasi akan terbentuk zigot yang tumbuh menjadi oospora.

Oomycota dapat menghasilkan oospora (sporan yang dibentuk oleh zigot yang berdinding tebal, dan setelah itu terjadi fase istirahat). Dinding tebal itu digunakan sebagai perlindungan. Jika kondisi memungkinkan, spora akan tumbuh menjadi hifa baru. Contoh dari jamur ini adalah :

• Saprolegnia merupakan jamur yang hidup saprofit terutama pada hewan-hewan yang mati di air. Miseliumnya berada di dalam bangkai binatang, sedangkan hifa yang menjulur digunakan sebagai alat reproduksi.

• Phytophthora atau jamur karat putih, ada yang hidup saprofit, ada pula yang parasit. Contoh yang hidup parasit adalah Phytophthora infestans yang merupakan jamur parasit pada kentang. P. incotinae parasit pada tembakau, P. palmifera parasit pada kelapa, dan sebagainya.

• Phytium debaryanum

Phytium berkembang biak pada persemaian yang tanahnya lembab dan mengalami perubahan suhu serta kaya bahan organik.

Jamur jenis ini umumnya parasit pada tumbuhan muda atau bibit tembakau, kina, dan bayam, serta menimbulkan penyakit busuk tanaman kemiri, tembakau, jahe dan nanas. Phytium lebih mudah menyerang tumbuhan muda, khususnya kecambah. Bahkan kerusakan dapat terjadi sebelum kecambah muncul.

Jamur air hidup di air dan tempat-tempat lembab. Reproduksi aseksual dan seksual, dapat membentuk oospora.



INVERTEBRATA
Maret 25, 2009, 12:55 pm
Filed under: MATERI BIOLOGI

INVERTEBRATA
Semua hewan yang tidak memiliki tulang belakang dikelompokkan dalam Invertebrata (avertebrata). Hewan invertebrata ada yang tersusun oleh satu sel (uniselluler) dimana seluruh aktivitas kehidupannya dilakukan oleh sel itu sendiri. Sedangkan hewan invertebrata yang tersusun oleh banyak sel (multiselluler/metazoa) sel selnya mengalami deferensisasi dan spesialisasi membentuk jaringan dan organ tubuh dan aktivitasnya semakin komplek.
Perkembangan embrio hewan metazoa melalui tahap tahap tertentu. Secara embriologi, hewan ada yang memiliki dua lapisan kulit, hewan demikian dinamakan diploblastik. Untuk hewan yang memiliki tiga lapisan kulit dalam tubuhnya dinamakan triploblastik. Struktur tubuh, dan sistem sistem yang ada pada hewan invertebrata berbeda beda, makin tinggi tingkatannya semakin komplek struktur dan sistem tubuhnya.

A. PORIFERA
Porifera adalah hewan yang berlubang lubang (berpori), hidup diair tawar, dirawa, dilaut yang dangkal , air jernih dan tenang. Tubuhnya tersusun atas jaringan diploblastik ( dua lapisan jaringan ). Lapisan luar tersusun oleh sel epidermis dan lapisan dalam tersusun atas sel sel leher (koanosit). Tubuh menyerupai vas bunga, memiliki rongga tubuh (spongosol) dan lubang keluar (oskulum), tubuh lunak, permukaannya berpori (ostium).
Porifera memiliki dua lapisan jaringan, yaitu:
a. Lapisan luar, tersusun atas sel sel yang berbentuk pipih, berfungsi sebagai epidermis. Sel ini dinamakan pinakosit.
b. Lapisan dalam, tersusun atas sel sel berbentuk corong dan memiliki flagel. Sel ini dinamakan koanosit.

1. Klasifikasi Porifera
Porifera terdiri atas 4 Kelas, yaitu :
a. Calcarea
Sel koanosit besar, kerangka tubuh dari CaCO3 , hidup dilaut dangkal.
Contoh : Scypha
b. Hexactinellida
Tubuh enam cabang atau kurang, rangka dari silikat.
Contoh : Pheronema
c. Demospongiae
Hidup diair tawar, perairan yang terkena cahaya matahari, kerangka tubuh dari silikat, spongin, atau campuran keduanya.
Contoh : Spongia
d. Selenospongiae
Memiliki spikula yang tersusun atas silikat.
2. Manfaat Porifera
Porifera menguntungkan manusia karena sponnya dapat digunakan untuk alat gosok tubuh. Tubuh Porifera yang mati dapat digunakan sebagai hiasan

B. COELENTERATA
Colenterata merupakan hewan yang memiliki rongga. Termasuk hewan diploblastik, tubuh simetri radial. Lapisan selnya terdiri dari ektoderm dan endoderm. Antara ekstoderm dan endoderm terdapat mesoglea. Pada tubuh bagian atas terdapat mulut, yang dikelilingi tentakel. Pada permukaan tentakel terdapat knidoblas (sel penyengat / nematosis). Hidup di air tawar maupun air laut.Tubuhnya dapat melekat pada dasar perairan.
Coelenterata memiliki dua bentuk, yaitu :
a. Polip, hidup soliter (menyendiri) tetapi ada yang berkoloni, tidak dapat bergerak bebas, melekat pada dasar perairan.
b. Medusa, dapat menghasilkan dua macam gamet yaitu gamet jantan dan betina. Medusa dapat melepaskan diri dari induk dan berenang bebas didalam air. Bentuk seperti payung dengan tentakel yang melambai lambai.

1. Klasifikasi Coelenterata.
Coelenterata dibedakan menjadi 3 Kelas, yaitu :
a. Hydrozoa
Hidup soliter berbentuk polip, sedang yang berkoloni berbentuk polip dan medusa.
Contoh : Hydra, Obelia, Physalia.
b. Scyphozoa
Hidup menempel pada dasar perairan, memiliki benuk medusa. Medusa berukuran besar, banyak terdapat ditepi pantai sebagai ubur ubur. Tentakelnya mengandung nematosis yang dapat mengeluarkan racun.
Contoh : Aurelia aurita (Ubur-ubur).
c. Anthozoa
Sering dinamakan binatang bunga atau anemon laut, tubuh berbentuk polip, hidup diair laut yang jernih. Dapat menghasilkan kerangka yang keras dari kapur. Kerangka inilah yang merupakan batu / terumbu karang. Ada juga yang kerangka luarnya dari zat tanduk.
Contoh : Anemon, Euplexaura antipathes (Akar bahar).
2. Manfaat Coelenterata
Ubur ubur dapat dimakan, anemon laut, mawar laut dapat digunakan sebagai hiasan dalam akuarium.
Dilaut hewan ini membentuk terumbu karang, sebagai tempat berlindung ikan dan tempat wisata.

C. PLATYHELMINTHES ( Cacing pipih)
Cacing merupakan hewan yang tubuhnya lunak, tidak bercangkang, tubuh simetri bilateral. Hidup dialam bebas, parasit pada organisme. Cacing memiliki tiga lapisan kulit, yaitu :
1. Ektoderm, lapisan luar berkembang menjadi kulit.
2. Mesoderm, lapisan tengah berkembang menjadi otot, dan beberapa organ tubuh.
3. Endoderm, lapisan dalam berkembang menjadi usus.
Tubuh cacing pipih dorsoventral (pipih kearah punggung dan perut), tidak berbuku buku. Tempat hidup disungai, di danau, dilaut , parasit pada tubuh organisme lain.

1. Klasifikasi Platyhelminthes.
Platyhelminthes, terdiri dari 3 kelas, yaitu :
a. Turbellaria (Cacing berbulu getar).
Turbellaria merupakan cacing pipih, dapat bergerak dengan bulu getar. Hidup bebas , diair tawar yang jernih dan belum tercemar.
Contoh : Planaria
b. Trematoda (Cacing Isap).
Cacing pipih yang hidup parasit pada hewan dan manusia.Memiliki alat penghisap yang dilengkapi dengan kait untuk melekatkan diri pada tubuh inang. Contoh :
1. Fasciola
Sering disebut cacing hati, Fasciola hepatica hidup dihati domba dan Fasciola gigantica hidup di hati sapi.
2. Chlonorchis
Cacing hati yang hidup pada manusia. Banyak terdapat didaerah Cina, Jepang, Vietnam. Cacing dewasa hidup disaluran empedu dan keluar bersama feses. Jika telur termakan siput akan berkembang menjadi sporokista, kemudian menjadi redia. Redia menghasilkan serkaria dan keluar dari tubuh siput, berenang mencari inang ikan air tawar. Serkaria hidup pada otot ikan berupa metaserkaria. Jika ikan yang mengandung metaserkaria dimakan manusia maka metaserkaria akan masuk saluran pencernaan makanan dan akhirnya ke empedu.
3. Schistosoma
Disebut cacing darah, hidup pada vena. Inang berupa manusia,babi, biri-biri, sapi dan binatang mengerat. Di Indonesia cacing ini ditemukan di Sulawesi.
c. Cestoda (Cacing Pita)
Cestoda memiliki tubuh pipih, beruas-ruas, kulit dilapisi kitin, parasit pada hewan dan manusia. Ruas-ruas (segmen) tubuh disebut proglotid, setiap proglotid mampu melakukan aktivitas sendiri. Segmen pertama untuk menempel pada usus inang dinamakan skoleks (kepala). Semakin kebelakang proglotid semakin besar dan dewasa.
Contoh : Taenia saginata sebagai inang sementara sapi, Taenia solium sebagai inang sementara babi.
2. Manfaat Platyhelminthes
Cacing pipih kebanyakan merugikan bagi manusia. Karena umumnya bersifat parasit.

D. NEMATHELMINTHES
Tubuh tersusun 3 lapisan (triploblastik),tidak beruas, gilig, pada bagian depan terdapat mulut, ukuran tubuh kecil. Kulit halus dan licin dan dilapisi kutikula. Hidup dialam bebas, air, tanah, parasit pada manusia dan hewan.
Contoh :
1. Ascaris lumbricoides ( Cacing Usus ).
Hidup dalam usus manusia, kedua ujung meruncing, berwarna merah muda. Cacing jantan kecil dan ekornya bengkok, yang betina besar dan ekor lurus.
2. Ancylostoma duodenale (Cacing Tambang )
Cacing ini hidup diusus manusia, menghisap darah penderita, dapat menginfeksi melalui kulit kaki. Ancylostoma duodenale hidup di Afrika, sedangkan Necator americanus hidup di Amerika.
3. Enterobius vermicularis ( Cacing Kremi )
Disebut juga Oxyuris vermicularis, menyebabkan rasa gatal pada dubur. Penularan mudah sekali dan tidak dperlukan inang perantara.
4. Trichinella spiralis
Hidup pada usus manusia. Pada usus manusia cacing dewasa dapat menghasilkan larwa yang dapat menembus saluran peredaran darah.
5. Wuchereria bancrofti (Cacing Filaria )
Disebuit juga cacing Filaria, bentuk gilig memanjang seperti benang. Hidup dalam pembuluh getah bening di kaki, sehingga cacing dapat menyumbat pembuluh limfe. Akibatnya kaki menjadi bengkak dan membesar seperti kaki gajah. Penyakit karena cacing Filaria dinamakan Elephantiasis.

E. ANNELIDA
Bentuk tubuh gilig, memanjang, tersusun atas ruas atau segmen. Segmen segmen yang sama dinamakan metameri. Tubuh tersusun triploblastik.
Annelida terdiri 3 kelas, yaitu :
1. Polychaeta
Cacing ini banyak memiliki rambut, beruas-ruas, tiap ruas memiliki parapodia dan seta, memiliki sadel (klitelum),hidup dilaut.
Contoh : Eunice viridis (Cacing Palolo), Lysidice oele (Cacing Wawo)
2. Oligochaeta
Anggota cacing ini memiliki sedikit seta, sering disebut cacing berambut sedikit. Pada bagian depan terdapat ruas yang warnanya berbeda dinamakan klitelum yang tersusun tiga ruas, didalamnya terdapat kelenjar yang berguna membungkus telur.
Contoh : Pheretima sp. , Lumbricus sp. (keduanya merupakan cacing tanah)
3. Hirudinea
Merupakan cacing penghisap darah atau golongan lintah, tubuh beruas-ruas, pipih, berwarna hitam kecoklatan,hidup diair dan didarat.
Contoh : Hirudo medicinalis (hidup diair), Haemadipsa javanica (Pacet, hidup didarat).

F. MOLUSCA
Tubuh lunak, tidak beruas-ruas, simetri bilateral, memiliki lapisan mantel yang berfungsi memproduksi zat kapur sebagai bahan cangkang, memiliki cangkang atau tidak. Cangkang terbuat dari zat kapur, terletak diluar tubuh, ada juga yang didalam tubuh.
Molusca terdiri 5 kelas, yaitu :
1. Amphieura
Tubuh pipih, tidak ditemukan bagian kepala , memiliki punggung yang dilindungi cangkang.
Contoh : Chiton, Chaetopleura apiculata, Neomenia carimata
2. Gastropoda
Bergerak menggunakan perut,tubuh memiliki cangkang yang melintir, kepala dibagian depan, pada bagian kepala terdapat tentakel panjang yang terdapat bintik mata dan tentakel pendek berfungsi sebagai indera pembau dan peraba. Hidup di darat, air tawar, air laut. Bersifat hermafrodit, perkawinan silang. Pembuahan terjadi ditubuh betina.
Contoh : Achatina fulica (bekicot), Lymnea (siput sawah), Melania (sumpil)
3. Scaphopoda
Memiliki cangkok berbentuk silinder, kedua ujung terbuka, kaki muncul dari ujung cangkang yang berfungsi untuk menggali pasir. Hidup dilaut, terpendam dipasir atau lumpur.
Contoh : Dentalium vulgare
4. Bivalvia
Disebut juga Pelecypoda, hewan ini memiliki dua cangkang yang setangkup. Kedua cangkang diikat oleh jaringan ikat yang berfungsi sebagai engsel. Cangkang tersusun atas :
1. Periostrakum : lapisan terluar, tipis, terdiri zat tanduk
2. Prismatik : lapisan tengah, tersusun CaCo3 ¬
3. Nakreas : lapisan terdalam, mengkilap, merupakan lapisan mutiara.
Contoh :
1. Ostrea ( tiram )
2. Panope generosa ( kerang raksasa )
3. Meleagrina ( kerang mutiara )
4. Corbicula ( remis )
5. Anodonta ( kijing )
5. Cephalopoda
Cephalopoda menggunakan kepala sebagai alat gerak, memiliki tentakel pada kepala, terdapat sepasang mata yang tidak berkelopak. Didekat kepala terdapat corong (sifon) yang dapat menyemprotkan air. Pada bagian perut terdapat kantung tinta.
Cephalophoda terdiri dari 2 ordo, yaitu :
1. Tetrabranchiata, contoh : Nautilus
2. Dibranchiata, contoh : Loligo (cumi-cumi), Sepia (ikan sotong), Octopus (gurita)
Manfaat Mollusca
1. Menghasilkan daging sebagai sumber protein.
2. Penghasil mutiara
3. Untuk hiasan

G. ARTHROPODA
Tubuh bersegmen, alat gerak bersegmen, rangka luar berupa kutikula. Hidup didarat, air tawar, air laut, pohon -pohon, menempel pada hewan piaraan.
Arthropoda terdiri dari 4 kelas, yaitu :
1. Crustacea (Kelas Udang).
Hidup diair, tubuh terdiri dari kepala-dada (Cephalothorax), badan belakang ( Abdomen).
Contoh :
a. Neptunus pelagicus (rajungan)
b. Portunus sexdentalus (kepiting)
c. Penaeus (udang windu)
d. Cambarus virilis (udang air tawar)
2. Arachnoidea
Ditemukan didalam atau dipermukaan tanah, tubuh terdiri kepala-dada, abdomen. Antara cephalothorax dan abdomen terdapat pedisel (bagian menyempit).
Contoh :
a. Thelyphonus condutus (kalajengking)
b. Araneus (laba-laba)
c. Dermacentor (tungau)
d. Sarcoptes scabies (caplak)
3. Myriapoda
Hewan berkaki banyak, tubuh beruas ruas, terdiri dari kepala (caput), perut (abdomen), tidak memiliki dada, ditemukan didalam atau permukaan tanah.
Contoh : Julus terristris (Keluwing), Scolopendra sp.(Lipan).
4. Insecta / Hexapoda
Tubuh terdiri atas kepala (caput), dada (thorax), perut (abdomen). Hidup bebas dialam, hidup parasit, dapat beradaptasi dengan segala kondisi.
Klasifiksi Insecta / Hexapoda :
a. Apterygota
Serangga tidak bersayap, tidak bermetamorfosis, kepala, dada, perut tidak jelas perbedaannya, mulut menggigit.
Contoh : Lepisma (kutu buku)
b. Pterygota
Serangga bersayap, terdiri dari beberapa ordo antara lain :
1. Odonata contoh : Capung
2. Orthoptera contoh : Stagmomantis (belalanng sembah)
3. Isoptera/Archiptera contoh: Helmithermes sp.(rayap).
4. Hemiptera contoh : Cimex (kutu busuk), Leptocorisa acuta (walang sangit)
5. Homoptera contoh : Pediculus capitis (kutu kepala)
6. Coleoptera contoh : Dysticus marginalis (kepik air)
7. Lepidoptera contoh : Attacus atlas (Kupu Gajah)
8. Diptera contoh : Musca domestika (lalat rumah), Culex sp.
9. Shiponoptera contoh : Clenocephalus felis (kutu kucinng)
10. Hymenoptera contoh : Apis cerana (lebah madu), Xylocopa sp.
Peran Serangga bagi Manusia
a. Yang Menguntungkan
1. Lebah madu menghasilkan madu.
2. Ulat sutera, penghasil benang sutera
3. Membantu penyerbukan
4. Pengendali populasi hama secara biologis (serangga predator).
5. Membantu mengurai sampah
c. Yang Merugikan
1. Larva Lepidoptera merusak daun tanaman.
2. Nyamuk dan lalat penular penyakit
3. Walang sangit merusak padi
4. Wereng merusak padi

H. ECHINODERMATA
Hewan yang memiliki kulit berduri, kulit keras terbuat dari zat kapur maupun kitin, tubuh simetri radial, memiliki lima lengan, mulut dibawah dan anus diatas, hidup dilaut dengan air yang jernih, dan tidak bergelombang.
1. Klasifikasi Echinodermata
Echinodermata terdiri atas 5 kelas, yaitu :
a. Asteroidea
Bentuk seperti bintang, organ organ bercabang kelima lengan, warna hitam, biru kecoklatan, merah jingga. Banyak dijumpai dipantai.
Contoh : Astropecten irregularis, Crossaster supposus, Culcita sp.
b. Ophiuroidea
Lengan panjang menyerupai ular, sering disebut bintang ular laut, tidak memiliki anus. Warna kehitam hitaman, terdapat disela sela bebatuan.
Contoh : Ophiolepsis sp. (Bintang Ular)
c. Crinoidea
Mirip dengan tumbuhan, memiliki 5 lengan yang bercabang cabang, melekat pada bebatuan.
Contoh : Antedon, Ptilocrinus pinnatus (Lilia Laut)
d. Echinoidea
Tubuh dipenuhi duri yang terbuat dari zat kapur, ada yang pendek dan ada yang panjang, bentuk bulat, tidak memiliki lengan.
Contoh : Deadema saxatile (Landak Laut).
e. Holothuroidea
Tubuh tidak berduri, kulit halus dan lunak, bentuk tubuh seperti ketimun, warna coklat, kehitaman dan putih, banyak dijumpai ditepi pantai.
Contoh : Holothuria atra (Teripang Hitam)
2. Manfaat Echinodermata
1. Bintang laut untuk hiasan.
2. Teripang untuk bahan kerupuk.
3. Sebagai pembersih pantai

EVALUASI
Jawalah pertanyaan dengan jelas.
1. Jelaskan manfaat dari porifera bagi manusia.
2. Jelaskan perbedaan antara polip dengan medusa pada coelenterata.
3. Sebutkan macam macam cacing yang bermanfaat bagi manusia.
4. Mengapa cacing tambang sangat merugikan manusia? Jelaskan
5. Insecta merupakan kelompok invertebrata yang banyak jumlahnya, sebutkan insecta yang merugikan dan menguntungkan manusia.




Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.